Lily Panther – Menggapai matahari – 1

Part 1

Akhirnya kutinggalkan Hotel Hilton yang telah menjadi rumahku selama hampir sebulan ini, sesuai kontrak kerja sama dengan Om Lok. Sebelum meninggalkan kamar kuamati sejenak kamar itu, begitu banyak kisah yang telah kulalui disini, ranjang yang telah menjadi saksi bisu perjalanan hidupku yang penuh warna kelabu, duka dan duka (sedikit suka) telah kulewati, tak ada kesedihan saat meninggalkan segala “kemewahan” yang ada, semua telah siap kutinggalkan.

Beberapa Room Boy melepasku dengan sedih, dengan kepaergianku tentu mereka tidak lagi mendapatkan tip yang hampir tiap hari kuberikan secara rutin setelah membereskan kamar, mereka semua tahu akan profesiku, tak bisa disangkal itu meskipun tak pernah mengatakannya, apalagi aku sering membantu keuangan apabila mereka mengalami masalah. Kubagikan masing masing 100 ribu setelah mengangkut semua barangku ke mobil, toh ini terakhir dan aku yakin dan tak ingin akan ketemu mereka lagi.

Koh Wi, si pengacara (tamu pertamaku, baca seri cerita pertama) menjemput dan membawaku ke Hotel Garden Palace. Dialah orang yang berhasil membujukku untuk meninggalkan Om Lok dan hidup bersamanya, meski tak jelas hidup bersama seperti apa, tapi bagiku yang penting hidup bebas dari ikatan Om Lok terlebih dahulu, setelah itu bagaimana jadinya, itu urusan belakang. Aku harus keluar dari kandang buaya ini, tak mungkin selamanya disini, lebih baik pergi selagi masih dibutuhkan dari pada disuruh pergi setelah manisnya tubuhku habis terhisap, tentu akan sangat menyakitkan.

“Kenapa kamu mau pergi Ly?”, tanya Om Lok beberapa hari sebelum kontrakku berakhir.
Kutolak perpanjangannya karena aku ingin bebas mengatur hidupku sendiri, tidak tergantung dia, aku juga berhak atas diriku yang selama ini selalu dalam genggaman orang lain, suatu kehidupan yang dengan sengaja “kugadaikan” ditukar dengan limpahan materi, ternyata kurasakan begitu gersang.
“Aku ingin bebas Om”.
“Kenapa? apa disini kurang bebas? semua kebutuhan sudah kucukupi, uang yang kamu dapat tidak berkurang sedikitpun, tamu juga terus berdatangan tak pernah sepi, kamu ingin apa? Mobil? Ntar Om belikan BMW, rumah? Kamu pilih sendiri yang mana? Tinggal bilang saja”, Om Lok masih berusaha membujukku dengan iming iming berbagai limpahan materi.
Tapi tentu saja dia sudah berhitung dengan cermat antara yang diberikan dan yang akan dia dapat, sebenarnya itu juga sebagian besar adalah hasil keringatku sendiri.

Aku tetap bersikukuh untuk keluar, apapun resikonya, apalagi Koh Wi sudah berjanji mendukungku apabila Om Lok bertindak macam-macam, dia kan pengacaranya dalam beberapa hal, tentu Om Lok tak berani kalau harus berhadapan dengannya. Akhirnya dia menyerah tak berhasil membujukku dengan berbagai cara dan iming-iming, tekadku sudah bulat, tak bisa ditawar lagi, hal ini juga berkat tekanan dari Koh Wi padanya. Sejak saat itu Om Lok tak pernah telepon apalagi datang ke kamarku, hanya anak buahnya yang memberi tahu kalau akan ada tamu, sekalian memberikan uang bagianku.

Beberapa hari terakhir tamuku makin banyak, tidak pernah kurang dari 3 orang, rupanya Om Lok ingin memanfaatkanku habis habisan sebelum aku lepas dari genggamannya, bahkan di hari terakhir aku harus melayani 5 tamu dalam sehari.
Kugunakan kesempatan ini untuk mulai “marketing” diriku sendiri, secara nggak langsung kuberitahu mereka kalau aku tidak akan disini sebentar lagi, terutama pada tamu tamuku yang sudah menjadi langganan. Kuberikan nomer pagerku, atas bantuan Room Boy aku telah mendapatkan pager tanpa setahu Om Lok, maklum waktu itu handphone masih belum sepopuler sekarang, nomernya masih terbatas sekali, apalagi di daerah Surabaya, masih menggunakan 082-310xx dan pesawatnya sebesar handy talkie, bisa untuk ganjal mobil mogok. Beruntung beberapa tamu tak keberatan memberiku nomer telepon, tentu saja mereka yang sudah percaya diri dan mempercayaiku.

Sengaja kutinggalkan beberapa barang pemberian Om Lok, terutama gaun malam sexy, sebagian barang rumah tangga kubagi bagikan ke Room Boy yang kupikir lebih membutuhkan. Kutinggalkan kamar itu sebagai wanita yang sama sekali berbeda dengan saat masuk sebulan yang lalu, kini namaku Lily, nama pemberian Om Lok, berbeda dengan nama pemberian orang tua yang sudah lebih dari 25 tahun kusandang (tentu saja pembaca tak perlu tahu siapa nama asliku).

“Kita sudah sampai”, kata Koh Wi menyadarkanku dari lamunan.
Ternyata Mercy sudah masuk pelataran parkir Hotel Garden Palace. Aku sendiri masih tak tahu kenapa pilihanku jatuh ke Koh Wi, padahal sudah banyak tamu yang menawarkan diri untuk “melindungiku”, menjadikan simpanannya, menjadikan istri kedua dan sebagainya, tapi aku lebih condong ke Koh Wi. Padahal dia sudah seusia papa-ku, wajahnya tidak ganteng bahkan menyeramkan dengan sedikit bekas cacar di mukanya. Mungkin karena dia “telah berjasa membimbing dan meyakinkanku” sehingga aku punya rasa percaya diri yang tinggi dalam menjalani profesi ini. Aku tak berfikir materi saat ini, karena kurasakan perhatian dan kasih sayang tersendiri darinya, dimana tak kudapatkan dari para tamu yang hanya melampiaskan nafsunya saja. Mungkin saat itu aku terlalu haus kasih sayang sehingga menjadi buta tidak melihat kenyataan bahwa dia sudah berkeluarga dan mempunyai anak seusiaku.

Sesampai di kamar kubongkar pakaianku dan kumasukkan ke lemari, kamar itu cukup luas meski lebih kecil dari Hilton, bertemakan Roman sehingga kurasakan suasana berbeda, pemandangan kota Surabaya yang lama tak kunikmati terlihat jelas dari lantai 12. Hari ini kurasakan kembali kemerdekaanku yang telah beberapa lama tergadai, hatiku begitu ceria dengan kebebasan ini. Kuutarakan niatanku membeli mobil, Koh Wi berjanji membelikanku tapi aku menolak, khawatir nanti menjadi suatu ikatan dan kemerdekaanku kembali tergadai, akhirnya kuputuskan untuk membeli Isuzu Panther dari hasil keringatku sendiri selama hampir sebulan, tanpa bantuan sedikitpun dari Koh Wi. Sengaja tidak kupilih sedan, disamping untuk menghemat pengeluaranku, juga karena aku masih berkeinginan memiliki BMW yang masih belum terjangkau saat ini, paling tidak harga jual kembali tidak terlalu jatuh, apalagi aku sedang merenovasi rumah hasil pembagian harta saat cerai dulu, selama ini tak pernah kuperhatikan, tak mungkin selamanya aku tinggal di Hotel. Aku sekarang harus berpikir sendiri soal keuangan, tak tahu bagaimana pemasukanku nanti setelah lepas dari Om Lok, meskipun optimis tapi masih belum tahu bagaimana nantinya.

Sehabis mandi sore itu, kukenakan pakaian santai, celan pendek dan T-shirt polos, rambut kukuncir ke belakang tanpa make up, toh dia bukan tamuku kali ini, jadi aku lebih bebas. Koh Wi hanya memandangku dengan pandangan yang lain dari biasanya.
“Kenapa?” tanyaku.
“Nggak, kamu masih tetap cantik walaupun tanpa make up atau accessories lainnya”, pujinya melihat penampilanku yang apa adanya.
Aku hanya tersenyum dan duduk di pangkuannya. Tentu saja penampilanku jauh berbeda dengan saat menemani tamu, kini aku merasa seperti di rumah, tanpa beban untuk melayani dan memuaskannya dengan segala cara. Koh Wi mencium pipiku, kami berciuman, entah kenapa jantungku berdetak keras, padahal udah berulangkali kami berciuman sebelumnya, tapi kali ini ada perasaan lain saat aku mencium bibirnya, perasaan yang sudah lama tak kurasakan. Cukup lama kami saling melumat, aku benar benar menikmati ciuman ini, tangan Koh Wi sudah menjelajah ke dadaku, diremasnya kedua bukitku yang tanpa bra, aku menggelinjang dalam pangkuannya, tangannya menyusup di balik kaos dan mengusap usap dadaku dengan lembut, makin menggelinjang aku dibuatnya, ciumannya beralih ke telinga dan leherku membuatku tak tahan berlama lama dalam pangkuannya.

Tubuhku merosot turun ke bawah, dia melepas kaosku, kubuka resleting celananya dan kukeluarkan penisnya yang gede, inilah penis yang telah “mem-perawani” aku saat pertama kali berprofesi, penis yang telah berulang kali membuatku terkapar dalam lautan kepuasan sex. Kuusap usapkan ke buah dada dan putingku, lalu kuciumi dengan gemas sambil kupermainkan lidahku di ujungnya, dia mendesis seraya mengelus dan membelai rambutku. Belaian berubah menjadi remasan ketika kumasukkan kejantanannya ke mulutku, desisnya makin keras apalag saat aku lidah dan bibirku menyusuri batang tegangnya. Sungguh kurasakan nikmat tersendiri melakukan oral seperti ini tanpa paksaan, beberapa menit kupermainkan kejantanannya di mulutku. Dia merebahkanku di ranjang, dilepasnya celana pendek dan celana dalamku dengan sekali tarik, terpesona melihat selangkanganku, padahal udah berulang kali dia menikmatinya, tapi kali ini memang lain, semalam sebelum aku tidur yang terakhir kalinya di kamar itu, kucukur habis bulu bulu kemaluanku, ingin penampilan yang berbeda sekalian meninggalkan semua “jejak” masa lalu.

“Ha? Cantik..”, komentarnya melihat selangkangan gundul di antara kakiku.
Aku hanya tersenyum tak sempat berkomentar karena Koh Wi sudah mendaratkan bibirnya di bibir vaginaku. Aku menjerit kaget dan nikmat, lidahnya dengan lincah menari nari di klitoris dan vagina, diselingi permainan jari jemarinya yang keluar masuk liang kenikmatanku, desahanku terlepas bebas tanpa ke-pura pura-an, aku benar benar menikmati dengan setulus hati. Hampir saja aku orgasme hanya dengan permainan mulut dan jarinya, kalau saja Koh Wi tidak segera menghentikannya. Dia melepas semua pakaiannya tanpa bantuanku seperti biasanya, penisnya terlihat besar menegang, masih memegang rekor penis terbesar dalam catatanku.

Aku hanya telentang pasrah menanti, dijilatinya kedua putingku yang sudah besar agak kehitaman (terlalu sering dikulum dan disedot kuat, mulanya sih kecil kemerahan tapi kini sudah berubah, meski bentuknya masih tetap kencang seperti sebelumnya, aku sangat bersukur diberi karunia buah dada yang indah, bahkan mungkin aku berani adu keindahan dengan Tamara Blezinski yang konon katanya mempunyai buah dada terindah, Pede aja lagi), lidahnya menyusuri leherku sebelum akhirnya tubuh gendut Koh Wi menindih.

Kusapukan penisnya ke vaginaku yang basah, perlahan tapi pasti melesak mengisi rongga kewanitaanku, makin lama makin dalam hingga penis gede itu sempurna memenuhi vaginaku, rintihan kenikmatanku membuat Koh Wi makin gairah menciumi leher dan telinga, aku menggelinjang nikmat, apalagi setelah dia memulai kocokannya, perlahan dan kurasakan penuh perasaan.

Oh betapa nikmatnya, sudah lama tak kurasakan kenikmatan seperti ini, sudah lama kulupakan bersetubuh dengan penuh perasaan, kini kembali aku mengalaminya, suatu kenikmatan yang luar biasa, berkali kali kucium dan kulumat bibir Koh Wi. Kocokannya makin cepat, kuimbangi dengan gerakan pinggulku, tak kupedulikan apakah aku orgasme lebih dulu, tak kupedulikan apakah dia bisa puas apa tidak, aku ingin orgasme secepatnya sebelum dia.

Gerakanku penuh gairah, segairah hatiku membuat Koh Wi makin cepat mengocok, aku benar benar bermain total, tidak separuh hati seperti biasanya, kukerahkan segala imajinasi dan kemampuanku untuk mencapai puncak kenikmatan secepatnya, sebelum permainan menjadi liar seperti sebelum sebelumnya. Harapanku terkabul, tak lebih 10 menit Koh Wi menyetubuhiku, aku langsung terbang ke puncak, kupeluk erat tubuhnya, jeritan kenikmatanku begitu lepas keluar dekat telinganya, dibalas pelukanku dengan kuatnya meski tak menghentikan irama kocokannya, justru membuatku melambung makin tinggi.. Dan langsung lemas terkulai tak berdaya dalam tindihannya. Meskipun aku tipe wanita yang bisa orgasme ber-ulang ulang, dan itu sudah terbukti, tapi kali ini aku langsung kehilangan tenaga sesaat setelah orgasme pertamaku, mungkin terlalu dipengaruhi perasaan dan terlalu bernafsu sehingga makan banyak energi, orgasme terindah selama ini.

Koh Wi hanya tersenyum melihat aku sudah tidak menggerakkan tubuhku, bahkan mendesaHPun rasanya berat. Koh Wi masih saja sabar seperti dulu, meski dia belum orgasme.
“Oke kita istirahat saja dulu”, katanya sambil turun dari tubuhku, padahal keringat belum sempat keluar dan rokok yang dinyalakan tadi belumlah habis.
“Kok tumben udah KO duluan, masih capek ya kemarin habis di-forsir habis”, katanya ketika kusandarkan kepalaku di dadanya, kami telanjang berpelukan.
Aku hanya tersenyum, tak mungkin dia mengerti perasaan yang tengah kualami, capek bukanlah alasan bagiku, itu hal yang biasa, apalagi kalau capeknya capek enak. Justru ini adalah rekorku, karena hari hampir menjelang malam baru kurasakan satu laki laki, biasanya paling tidak sudah 2 penis yang telah mengisi vaginaku untuk waktu seperti ini.
Sambil berpelukan kuelus elus penisnya yang masih tegang, aku benar benar menyukai penis ini.

Tak lama kemudian aku sudah bergoyang kembali di atasnya, tubuhku turun naik mengocoknya, desahan kami beriringan bersahutan, tangannya yang kekar membelai dan meremas kedua buah dadaku yang berayun ayun bebas sambil sesekali menyibakkan rambut yang menutupi mukaku. Keringat kami mulai menetes deras, entah sudah berapa lama aku bergoyang pinggul di atas tubuhnya, kuputar pantatku hingga terasa penisnya mengaduk aduk rongga rongga di vaginaku, ouuhh.. betapa nikmatnya, meskipun ini yang kesekian kalinya kami bercinta, tapi masih saja kurasakan kenikmatan yang hebat, sudah beberapa kali kugapai puncak kenikmatan, tapi kepuasan memang tiada batas.

Bersambung . . . .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s